Tiga Sistem Taktis yang Kami Perhatikan di Piala Dunia 2022

Lima Klub Yang Harus Diwaspadai Saat Perlombaan Gelar EPL Berlanjut

Piala Dunia Qatar 2022 terbukti menjadi salah satu turnamen terbaik yang pernah disaksikan oleh penggemar sepak bola. Jumlah hasil imbang tanpa gol dan kali tim yang lebih kecil mengalahkan nama yang lebih menonjol juga menarik dan membuktikan bahwa sepak bola masih hampir tidak dapat diprediksi.

Mengetahui tingkat ketidakpastian yang dibawa Piala Dunia Qatar, hampir tidak mungkin untuk menebak tim mana yang akan membawa pulang trofi yang didambakan. Namun, Anda dapat membuat prediksi pada tim mana pun yang tersisa Maroko, Prancis, Argentina, dan Kroasia dan mempertaruhkannya dengan salah satu Bandar yang ditampilkan di Tips Taruhan Afrika.

Kesenjangan antara level sepakbola klub elit dan sepakbola internasional sudah dikenal cukup lama. Namun, perbedaan gaya bermain akhir-akhir ini semakin terlihat. Sepak bola klub, khususnya Liga Premier Inggris, dicirikan oleh kecepatan sangat tinggi yang menonjol dalam dua cara berbeda.

(i) Pertama, tinggi dan intensitas pers yang digunakan oleh tim klub (EPL) telah meningkat secara signifikan. Ada variasi dalam intensitas menekan dari satu tim ke tim lain, tetapi beberapa tahun sebelumnya telah terlihat kecenderungan yang meluas ke arah fokus yang lebih besar untuk menutup lawan dalam situasi lanjut dengan cara yang terpadu, terpadu, dan tanpa henti untuk memenangkan kepemilikan secepat mungkin. bisa jadi. Hal ini cukup terlihat di tim-tim seperti Manchester City asuhan Pep Guardiola, Liverpool asuhan Jürgen Klopp, Arsenal asuhan Mikel Arteta, dan masih banyak lagi.

(ii) Kedua, tempo operan jauh lebih cepat di level klub sebagai akibat dari perbedaan level tekanan. Penyerang bergerak cepat dari satu posisi ke posisi lain tetapi selalu dalam kerangka formasi tim yang telah ditentukan dan dilatih sebelumnya. Anggota tim memahami gerakan satu sama lain dan dapat melakukan pertukaran umpan yang tepat dan rumit secara naluriah atau hanya dengan melihat sepersekian detik.

Sejauh sepak bola internasional berjalan, fitur-fitur yang disebutkan di atas bukanlah aspek yang sangat penting. Sebagian besar tim di Euro 2016 dan 2020 duduk dalam dan kompak dalam kenyamanan setengahnya sendiri, sebuah strategi yang dicirikan oleh beberapa tim.

Namun, Piala Dunia Qatar 2022 sepenuhnya melayani kami dengan permainan bola yang berbeda. Tim sekarang menjauh dari pendekatan tradisional ke sepak bola internasional, dan Tips Taruhan Afrika akan menyoroti TIGA sistem taktis yang diperhatikan.

Jangan lupa bahwa Anda dapat menghasilkan lebih banyak uang di situs taruhan seperti Taruhan Premier, Betika, Sportpesa, Odibets, dan lainnya dengan pengetahuan Anda tentang sepak bola yang dapat diperluas secara luas dengan prediksi dan analisis ahli yang tersedia di Betting Tips Africa.

Tekan Tinggi/Tekan Balik

Pers tinggi adalah taktik modern yang melibatkan tim yang secara aktif melibatkan lawan di bagian mereka. Tujuannya adalah untuk memenangkan bola kembali dengan cepat dalam posisi berbahaya di mana lebih mudah untuk melakukan serangan presisi bedah dibantu oleh disorganisasi sistem pertahanan lawan pada saat mereka kehilangan bola. Di sisi lain, Counterpress adalah saat tim beralih kembali ke pers mereka saat serangan gagal, atau mereka kehilangan bola secara tiba-tiba.

Setiap anggota regu harus menjadi ahli dalam menjaga bola dan menemukan rekan tim yang terbuka untuk mengopernya agar strategi ini berhasil. Namun, aspek yang paling mengesankan dari permainan mereka adalah kemampuannya untuk berfungsi tanpa bola. Mereka mulai mendorong dengan semangat luar biasa begitu mereka kehilangan penguasaan bola, itulah sebabnya pemain dalam sistem ini cenderung sangat mengandalkan fisik.

Semua pemain dalam sistem tekanan tinggi perlu bekerja sama dan memahami tanggung jawab mereka. Ini dimulai dengan posisi penyerang ketika penjaga gawang atau bek tengah menguasai bola dan terus berlanjut hingga melewati kiper, melakukan sapuan.

Striker bertujuan untuk mencegah bek tengah lawan memainkan umpan mudah ke gelandang dengan menekan mereka. Ketika datang ke bek sayap lawan, para pemain sayap menjaga jarak yang nyaman. Hal ini membuat mereka tampak tidak berada di bawah tekanan, tetapi begitu mereka menyentuh bola, seorang pemain sayap siap menekan mereka.

Pendekatan high pressing off the ball telah digunakan oleh tim-tim yang haus akan penguasaan bola seperti Manchester City, Liverpool, Bayern Munich, dan lain sebagainya. Namun, di Piala Dunia Qatar yang sedang berlangsung, Spanyol telah menjadi juara tekanan tinggi, meskipun mereka menyerah pada adu penalti melawan Maroko. Sungguh menyegarkan melihat strategi klub diterapkan sepenuhnya di tim nasional.

Blok Dalam

“Blok dalam”, juga dikenal sebagai “balok rendah”, disebut sebagai bentuk pertahanan atau organisasi pertahanan tim sepak bola jauh di dalam setengahnya sendiri dan lebih dekat ke kotak 18 yard tanpa bola. Di luar penguasaan bola, “blok rendah” juga berarti mempertahankan sepertiga pertahanan lapangan.

Tetap kompak dalam posisi yang dalam sangat penting untuk blok rendah yang sukses, karena pertahanan diatur dalam formasi yang dalam untuk mencegah lawan mendapatkan ruang bernapas di zona bahaya. Menghadapi pertahanan, lini tengah dan unit ofensif bekerja untuk meminimalkan ruang di antara mereka dan memblokir semua jalur dan sudut yang lewat ke area yang dapat melukai mereka.

Dalam arti menyerang, tindakan maju yang cepat dan tajam, seperti operan, dribel, pergantian permainan, atau lari dengan atau tanpa bola, sangat penting untuk melakukan serangan balik yang efektif dari posisi yang lebih dalam di blok rendah. Ketika menghadapi klub-klub besar, klub-klub kecil seringkali beralih ke blok dalam sebagai solusi, sehingga sangat penting bagi pelatih untuk menemukan cara untuk melawan strategi ini.

Maroko adalah salah satu tim paling sukses yang secara efektif memanfaatkan strategi blok rendah, dengan kemenangan baru-baru ini mereka datang melawan kelas berat Eropa Spanyol dalam pertandingan babak 16 besar mereka. Atlas Lions berhasil mendorong La Roja ke adu penalti, meningkatkan peluang kemenangan mereka menjadi 50%.

Blok Tengah

Sebagai taktik out-of-possession, mid-block bertujuan untuk menjaga bola keluar dari sepertiga tengah lapangan. Prioritas utama tim adalah mencegah lawan menembus pertahanan mereka. Penyerang top tim tidak terlibat terlalu dalam di ujung lapangan tim lain, sementara pertahanan tidak jatuh terlalu dalam. Dalam formasi ini, penjaga gawang diberikan sedikit ruang untuk bekerja di belakang garis pertahanan.

Setelah mundur ke midblock, kekompakan menjadi prioritas utama. Namun, setelah menguasai bola, serangan cepat dan tepat adalah hal yang biasa, karena tim lawan akan sedikit tidak teratur untuk mendorong ke depan. Prancis telah menjadi pengguna yang sangat baik dari taktik ini di Qatar 2022. Orang-orang seperti Kylian Mbappe, Ousmane Dembele, dan Antoine Griezmann telah menjadikan Prancis sebagai tim yang tangguh saat istirahat cepat dari blok tengah mereka.

Mayowa lahir dan dibesarkan di Nigeria. Sebagai seorang anak, ia secara alami selalu menyukai olahraga, terutama sepak bola yang menjadi olahraga favoritnya.

Posting terbaru oleh Sofoluwe Mayowa (lihat semua)

Author: Jose Adams