Siapa yang akan memenangkan Sepatu Emas?

Who wins the Golden Boot?

Sekarang turnamen di Qatar akhirnya dimulai dan bola bergulir, Anda menyadari betapa banyak pemain hebat yang pada akhirnya akan melewatkan turnamen tersebut.

Ini menjadi sangat jelas ketika Anda melihat daftar Ballon d’Or. Peraih penghargaan Karim Benzema absen, begitu pula posisi kedua Sadio Mané, yang juga dihormati sebagai pemain terbaik Afrika tahun ini. Keduanya mengalami cedera serius sesaat sebelum dimulainya turnamen
Dengan Mohamed Salah dan Erling Haaland, dua pemain lagi dari 10 besar absen – tetapi hanya karena negara mereka tidak lolos

Banyak pemain Top yang cedera

Akan tetapi, keadaan cedera itu nyata di banyak negara. Juara dunia Prancis, misalnya, tidak hanya kehilangan Benzema tetapi juga Nkunku, yang sedang dalam performa bagus, serta beberapa pemain penting seperti Pogba, Kanté, dan Kimpembe. Bek kiri Lucas Hernandez mengalami cedera pada pertandingan pertama dan akan absen selama sisa Piala Dunia

Bintang lain yang tidak akan bermain di Piala Dunia kali ini: Timo Werner, Marco Reus, Florian Wirtz (semua Jerman), Diogo Jota (Portugal), Reece James, Ben Chilwell (Inggris) atau Coutinho (Brasil).

Siapa yang memenangkan Sepatu Emas?

Dengan hilangnya bintang-bintang ini, peluang pemain terbaik untuk taruhan underdog menjadi menarik. Tentu saja, masih ada bintang-bintang seperti Harry Kane, Kylian Mbappé, dan Neymar – tetapi di sini kami memiliki beberapa pemain asing berharga tinggi yang menarik untuk Anda

Jude Bellingham (Inggris) @29.00
Dia baru berusia 19 tahun dan sudah memimpin tim nasional Inggris

Bernardo Silva (Portugal) @41.00
Portugal memiliki generasi yang lebih emas dari sebelumnya dan Bernardo Silva dapat membuat Portugal melupakan CR7

Romelu Lukaku (Belgia) @51.00
Belgia naik tinggi – tetapi membutuhkan gol Lukaku untuk menang. Dan dengan banyak gol, dia adalah penantang kuat untuk Sepatu Emas

Jamal Musiala (Jerman) @67.00
Usia yang sama dengan Bellingham dan pemain paling efisien di Bundesliga. Beberapa melihatnya sebagai pemenang Ballon D’Or masa depan. Secara internasional dia masih diremehkan.

(Peluang diambil dari Bet365)

Max Stargard

Bahkan sebagai seorang anak, saya sering bertaruh pada hasil Bundesliga dengan teman-teman saya di sekolah. Saat itu, taruhannya masih sederhana: makan siang, beberapa kelereng atau bahkan kendi susu. Ketika saya berusia 9 tahun, saya pernah memainkan “Elferwette” Jerman (tip 1×2 dalam 11 pertandingan Jerman) – dan mendapat 10 kali pertama.

Max StargardPosting terbaru oleh Max Stargard (lihat semua)

Oleh Max Stargard

Sejak kecil, saya mulai mengetik hasil Bundesliga bersama teman-teman sekolah. Taruhannya sederhana saat itu: Makan siang, beberapa kelereng atau mungkin sepotong susu. Kemudian, pada usia 9 tahun, saya memainkan taruhan penalti sekali – dan langsung mendapatkan 10 dengan benar. Minggu sebelumnya saya telah memenangkan 500 DM dan dalam imajinasi kekanak-kanakan saya sudah membayangkan berapa banyak gambar sepak bola yang bisa saya beli di kios di pojok. Sayangnya, itu adalah salah satu hari pertandingan ketika semuanya berjalan seperti yang diharapkan dan saya hanya memenangkan DM 8.10. Namun demikian, saya mengikuti permainan dengan penuh minat. Namun demikian, hasrat untuk memprediksi hasil pertandingan olahraga dengan benar menghantui saya selama sisa hidup saya. Saya ingin sekali memiliki almanak olahraga yang dibeli Marty McFly di Back to the Future II. Belakangan, ketika saya sudah bekerja sebagai jurnalis untuk surat kabar dan sebagai penulis untuk televisi, saya menemukan forum taruhan internasional dengan lebih dari 100.000 anggota – dan menemukan bahwa banyak orang di sana memberikan tip tentang sepak bola Jerman, tetapi sepertinya tidak ada orang yang benar-benar tahu, jadi saya menulis beberapa laporan pendahuluan berbahasa Inggris dengan beberapa tip – dan benar dalam segala hal. Setelah itu, longsoran salju dimulai. Saya mendapat tawaran dari bandar taruhan, surat kabar olahraga, dan bahkan sindikat taruhan untuk bekerja untuk mereka – dan saya menerima beberapa dari mereka juga, mengalami pasang surut taruhan olahraga dan melakukan perjalanan keliling dunia pada tahun-tahun berikutnya. Di sana saya bertemu multimiliuner China yang bertaruh lima sampai enam angka, pemain amatir di Serbia atau Turki mendukung keluarga mereka dengan taruhan kecil, orang Afrika Selatan mempertaruhkan setengah dari kekayaan mereka, orang Brazil yang hanya bisa meninggalkan favelha mereka dan menjadi kaya dengan melakukan tip yang benar. Pada satu titik, hidup saya mirip dengan kehidupan Matthew McCaughaney dalam film Two For The Money – dan terlalu banyak stres. Saya kemudian pindah ke benua lain dan menjalankan epaper sepak bola berbahasa Inggris tentang Bundesliga dari sana. Setelah putra saya lahir, saya mengabdikan diri selama bertahun-tahun hanya untuk proyek artistik di bidang fotografi dan sastra. Namun, saya senang berbagi pengetahuan dan hasrat saya dengan para pembaca bettingtipsafrica.

Lihat semua postingan Max Stargard.

Author: Jose Adams