Pemimpin Mayoritas Senat Mengajukan RUU yang Ingin Menangguhkan Perjudian Online di Filipina — CasinoGamesPro.com

Senate Majority Leader Files Bill Seeking to Suspend Online Gambling in the Philippines

Sepotong undang-undang yang berusaha untuk melarang perjudian online di Filipina dan menjatuhkan hukuman pada layanan perjudian online seperti e-sabong dan permainan lepas pantai telah diajukan oleh Pemimpin Mayoritas Senat Joel Villanueva.

Pada saat ia mengajukan Senat Bill 1281, juga dikenal sebagai Undang-Undang Anti-Perjudian Online, anggota parlemen menggambarkan efek negatif dari perjudian dan perjudian online sebagai “terlalu parah untuk diabaikan”, karena mereka tidak lagi hanya mempengaruhi keuangan pelanggan melalui menghasilkan kerugian uang tetapi juga kehidupan dan nilai-nilai mereka. Villanueva mengutip beberapa contoh kerugian terkait perjudian, dengan mengatakan bahwa keadaan yang tidak menguntungkan juga menunjukkan bahwa biaya sosial perjudian terlalu tinggi sehingga anggota parlemen Filipina tidak menutup mata, mengingat fakta bahwa mereka melibatkan kegiatan kriminal. , kebangkrutan dan keluarga yang hancur, antara lain.

Dalam catatan penjelasannya yang disampaikan pada saat pengajuan RUU yang diusulkan, Pemimpin Mayoritas setempat juga menyebutkan beberapa temuan Komite Senat tentang Pengembangan Tenaga Kerja, Ketenagakerjaan dan Sumber Daya Manusia yang diungkapkan selama Kongres ke-18, di mana ditemukan bahwa pertumbuhan yang disebut Operator Permainan Lepas Pantai Filipina (POGO) telah memicu meningkatnya aktivitas kriminal dan meningkatnya bahaya pencucian uang di seluruh negeri.

Beberapa Anggota Parlemen Filipina Menyerukan Larangan Penuh terhadap POGO untuk Mengatasi Kerugian Terkait Perjudian

Sejumlah legislator Filipina telah mendesak pemerintahan Presiden saat ini Bongbong Marcos untuk sepenuhnya menangguhkan apa yang disebut POGO – suatu bentuk entitas yang menawarkan perjudian online di negara tersebut, dengan kampanye anti perjudian online mereka menjadi sangat serius menyusul beberapa laporan penculikan. dan penculikan terkait utang judi pemain Filipina.

Bagian 5 dari RUU Senat 1281 yang diusulkan berusaha untuk melihat regulasi perjudian online berakhir di negara tersebut.

Sponsor dari undang-undang yang disebutkan di atas, Tuan Villanueva, mengungkapkan bahwa RUU tersebut berupaya untuk secara resmi menangguhkan perjudian online, dan penempatan taruhan atau taruhan melalui Internet, atau bentuk perjudian online lainnya untuk mencegah perjudian lebih lanjut terkait bahaya yang ditimbulkan pada warga negara Filipina, mengatasi kecanduan judi, dan menyelamatkan nyawa dengan mendorong penduduk setempat untuk bekerja daripada mengandalkan hasil permainan kebetulan.

Berdasarkan ketentuan SB 1281, setiap orang yang kedapatan memasang, menerima, atau dengan sengaja mengirimkan taruhan atau taruhan dengan menggunakan Internet sepenuhnya atau sebagian akan menghadapi hukuman mulai dari hukuman penjara satu sampai enam bulan sampai denda uang mulai dari PHP100.000 hingga PHP500.000.

Dalam hal pelaku ditemukan menjadi korporasi, asosiasi atau kemitraan, presiden, manajer, direktur atau mitra pengelola, atau pejabat yang bertanggung jawab dari entitas tersebut di atas, hukuman maksimum dapat bervariasi dari hingga lima tahun penjara hingga denda uang sebesar PHP500.000. Jika pelaku adalah pejabat publik atau karyawan, atau jika petugas atau karyawan tersebut terlibat dalam mendorong, mempromosikan, atau membantu promosi perjudian online di Filipina, mereka akan menghadapi hukuman maksimum untuk pelanggaran tersebut. dan akan diberhentikan dari pelayanan publik. Pelanggar tersebut juga akan terus-menerus dilucuti dari hak untuk memegang jabatan publik.

Author: Jose Adams