Kansspelautoriteit Mengonfirmasi 40 Insiden Kemungkinan Pengaturan Pertandingan Menyusul Laporan Media tentang Taruhan Ilegal di antara Pemain Sepak Bola Profesional

Dutch Gaming Authority Confirms Two Gambling Companies Cease Their Offering in the Netherlands

Belanda kini sedang menghadapi skandal yang melibatkan beberapa atlet yang bertaruh pada olahraga mereka sendiri, dengan penyelidikan yang mengungkap dugaan taruhan yang meluas di antara para pemain sepak bola. Akibatnya, badan pengatur perjudian negara – Kansspelautoriteit (KSA) – baru-baru ini merilis laporan yang berisi detail tentang potensi aktivitas pengaturan pertandingan yang terjadi di Belanda antara Oktober 2021 dan Desember 2022.

Menurut pusat media lokal, tidak kurang dari 25 pemain sepak bola di negara tersebut telah terlibat dalam taruhan olahraga mereka sendiri, memasang taruhan pada permainan yang mereka ikuti atau yang melibatkan klub sepak bola lain.

Seperti yang dikonfirmasi oleh Kansspelautoriteit, sebuah investigasi menemukan bahwa pemain dari Eredivisie dan Divisi Kitchen Champion dari liga tersebut telah mengambil bagian dalam aktivitas tersebut yang saat ini ilegal berdasarkan ketentuan undang-undang perjudian Belanda. Namun, masih belum diketahui apakah para pesepakbola akan dituntut atas kemungkinan kejahatan dan informasi lebih lanjut tentang masalah ini diperlukan.

Dilaporkan, ada 27 kasus dugaan pemain sepak bola profesional yang melanggar aturan Liga dengan ikut serta dalam taruhan olahraga. Namun, KNVB (Asosiasi Sepak Bola Kerajaan Belanda) hanya menerima detail anonim tentang pelanggaran tersebut. Akibatnya, badan belum dapat mengidentifikasi para pemain, sehingga tidak dapat menyelidiki lebih lanjut atau memulai proses disipliner apa pun terhadap siapa pun karena kurangnya informasi.

Lima Perusahaan Taruhan Olahraga Mengatakan Mungkin Ada Aktivitas Pengaturan Pertandingan

Kansspelautoriteit, bagaimanapun, dapat membantu menjelaskan nama-nama pemain yang berpartisipasi dalam taruhan sepakbola ilegal. Diperlukan untuk memberikan data tentang aktivitas taruhan yang mencurigakan kepada Unit Intelijen Keuangan Belanda.

Selain itu, mengingat fakta bahwa badan pengawas perjudian Belanda tidak memiliki gugus tugas khusus untuk mengidentifikasi pengaturan pertandingan, Unit Intelijen Taruhan Olahraga (SIBU), yang merupakan badan internalnya, telah membuat hotline yang memungkinkan siapa saja untuk melaporkan aktivitas mencurigakan yang dapat dikaitkan dengan apa yang disebut pengaturan pertandingan. Seperti yang dibagikan KSA, lima operator taruhan olahraga melaporkan 40 insiden kemungkinan aktivitas pengaturan pertandingan ke SIBU selama periode pelaporan, dengan sebagian besar laporan ini (83%) diterima oleh regulator pada bulan April dan Juni tahun lalu.

40 insiden yang disebutkan di atas termasuk 28 laporan terkait dengan orang yang terlibat langsung dalam permainan dan/atau kompetisi, serta 12 laporan tentang pola taruhan olahraga yang tidak biasa.

28 laporan individu yang memasang taruhan pada acara atau olahraga yang mereka ikuti disorot oleh lima operator taruhan olahraga yang melaporkan. Menurut data yang diberikan perusahaan, ada enam insiden terkait Eredivisie, 19 insiden terkait Eerste Divisie, serta dua insiden terkait Divisi Dua. Di sisi lain, pola taruhan yang tidak biasa juga dilaporkan oleh kelima operator taruhan olahraga dan melibatkan kompetisi asing dalam sepak bola (delapan insiden), tenis (dua insiden), snooker (satu insiden), dan tenis meja (satu insiden).

Sementara beberapa insiden terjadi pada pertandingan klub lain dari liga yang sama, banyak terjadi pada pertandingan yang melibatkan atlet profesional secara langsung. Beberapa taruhan menggabungkan taruhan pada pertandingan mereka sendiri ditambah pertandingan klub lain. Sebagian besar taruhan rendah terlibat.

Author: Jose Adams