Jangkauan Twitch Menurun sekitar 20% Setelah Pembaruan Peraturan Perjudian Oktober, Laporan Casinolytics — CasinoGamesPro.com

Twitch untuk Menangguhkan Konten Perjudian Tanpa Lisensi di Platformnya mulai 18 Oktober — CasinoGamesPro.com

Pada pertengahan Oktober 2022, Twitch mengumumkan perubahan kebijakannya, di mana konten perjudian tertentu secara resmi dilarang dari layanan streaming langsung interaktif Amerika. Langkah tersebut menimbulkan reaksi kontroversial pada saat itu tetapi akhirnya dipuji oleh para juru kampanye yang telah menyerukan layanan streaming langsung untuk menangguhkan konten perjudian di salurannya.

Baru-baru ini, Casinolytics, sebuah perusahaan ilmu data independen berbasis kecerdasan buatan yang berfokus pada penyediaan wawasan untuk sektor perjudian online, merilis laporan baru yang mengungkapkan dampak pembaruan kebijakan perjudian baru Twitch.

Seperti yang dilaporkan CasinoGamesPro sebelumnya, pembaruan dalam pedoman komunitas Twitch secara resmi dirilis pada 18 Oktober. Langkah ini menghasilkan pembaruan bagian yang disebut “Konten Perjudian yang Dilarang” dan secara efektif menangguhkan empat domain agar tidak dipromosikan di platform – stake.com, robot.com, duelbits.com, dan rollbit.com.

Saat mengumpulkan hasilnya, Casinolytics telah memanfaatkan data dan keahliannya sendiri untuk memberikan detail lebih lanjut tentang apa yang benar-benar berubah sejak Twitch memperbarui kebijakannya bulan lalu. Perusahaan yang digerakkan oleh kecerdasan buatan menjelaskan bahwa berdasarkan datanya dari kuartal ketiga 2022, platform streaming langsung interaktif Amerika adalah pemimpin yang tak terbantahkan dalam streaming kasino langsung.

Selama kuartal ketiga tahun ini, Twitch menyumbang 95,9%, sedangkan 4,1% sisanya dipegang oleh YouTube. Menurut laporan Casinolytics, YouTube telah menjadi rumah ulasan, tayangan ulang, video kemenangan besar, serta konten terkait perjudian lainnya, tetapi Twitch tetap menjadi pemimpin yang tak terbantahkan dalam streaming langsung kasino.

Jangkauan YouTube Meningkat Setelah Larangan Perjudian di Saluran Streaming Twitch

Setelah penerapan pembaruan kebijakan yang disebutkan di atas, Twitch sekali lagi mengkonfirmasi bahwa itu tidak lagi mengizinkan pengguna untuk membagikan tautan atau kode afiliasi ke situs web yang menawarkan permainan dadu, roulette, atau slot. Mempertimbangkan perbedaan zona waktu, aturan baru mulai berlaku beberapa jam kemudian di beberapa wilayah, yang berarti bahwa beberapa pengguna masih dapat melakukan streaming konten perjudian seperti biasa selama beberapa jam.

Selain itu, perwakilan Twitch membagikan pada saat itu bahwa layanan streaming langsung interaktif AS memperhitungkan apakah streamernya mendorong atau menggunakan apa yang disebut jaringan pribadi virtual (VPN) untuk menghindari alat pemblokiran lokasi geografis. Jaringan streaming langsung juga memantau apakah platform perjudian yang dipromosikan benar-benar memiliki lisensi operasi yang dikeluarkan oleh otoritas dan regulator yang kompeten di AS.

Beberapa tahun telah berlalu sejak Twitch memperbarui kebijakannya. Sekarang, laporan terakhir Casinolytics mengklaim bahwa layanan video streaming langsung Amerika tetap menjadi platform paling populer untuk streaming konten perjudian, mewakili 74% dari jangkauan, meskipun pembaruan kebijakan perjudian diterapkan pada pertengahan Oktober. Namun, para analis menemukan bahwa jangkauan Twitch menurun lebih dari 20% dibandingkan dengan hasil yang diposting pada kuartal fiskal ketiga.

Di sisi lain, popularitas YouTube meningkat setelah pembaruan kebijakan yang disebutkan di atas oleh Twitch. Menurut data yang diberikan dalam laporan Casinolytics, platform tersebut telah mengalami peningkatan jangkauan rata-rata 40% sejak penerapan aturan baru. Di sisi lain, perubahan kebijakan mendorong beberapa pengguna untuk melakukan streaming secara bersamaan melalui YouTube, Twitch, dan Dlive. Menariknya, empat platform perjudian yang diputuskan untuk dilarang oleh Twitch dialihkan ke Dlive, bersama dengan beberapa streamer.

Author: Jose Adams