Grup Kazuo Okada Mempertimbangkan untuk Mengambil Kembali Kasino Okada Manila Terlepas dari Rekomendasi DOJ — CasinoGamesPro.com

DoJ Merekomendasikan Tuduhan Pemaksaan Besar untuk Diajukan terhadap Kazuo Okada Setelah Pengambilalihan Paksa Okada Manila — CasinoGamesPro.com

Kelompok di sekitar maestro perjudian Jepang Kazuo Okada sedang mempertimbangkan untuk akhirnya merebut kembali kasino Okada Manila senilai $2 miliar meskipun orang-orang yang terkait dengan taipan itu digulingkan dari operasi dua kali selama lima tahun terakhir.

Seperti yang dilaporkan CasinoGamesPro, sebuah resolusi baru-baru ini yang dikeluarkan oleh Departemen Kehakiman (DoJ) merekomendasikan bahwa paksaan besar-besaran terhadap kubu Tuan Kazuo Okada harus diajukan. Namun, juru bicara baru kelompok tersebut, pengacara Rico Paolo Quicho, mengungkapkan bahwa mereka sepenuhnya mempertanyakan tuduhan resmi tersebut.

Dalam briefing media yang diadakan pada 10 Oktober di sebuah restoran Makati City, dia mencatat bahwa kelompok Kazuo Okada, dan Mr. Okada, khususnya, tetap tenang di tengah pengusiran, yang dia gambarkan sebagai “kemunduran kecil”. Menurut Mr. Quicho, ada sarana hukum yang cukup untuk mempertanyakan dan membalikkan keputusan Departemen Kehakiman tersebut di atas yang merekomendasikan tuduhan pemaksaan berat kepada kelompok tersebut. Kelompok tersebut menganggap keputusan DoJ salah dan kemungkinan akan mencoba dan merebut kembali properti kasino Okada Manila sekali lagi.

Rekomendasi untuk paksaan berat yang dibuat oleh Departemen Kehakiman mengikuti pengambilalihan paksa kompleks kasino yang berbasis di Teluk Manila yang terjadi pada tanggal 31 Mei, dengan sekutu lokal Kazuo Okada – pengusaha Antonio Cojuangco – memimpin aksi tersebut.

Kazuo Okada dan Kelompoknya Tetap Optimis untuk Mendapatkan Kembali Kontrol atas Kompleks Okada Manila

Pengambilalihan itu dibatalkan pada bulan September dalam sebuah langkah yang didukung oleh badan pengatur perjudian negara itu, Philippine Amusement and Gaming Corp. (PAGCOR).

Seperti diungkapkan oleh pengacara grup Kazuo Okada, para pendukung maestro kasino Jepang optimis bahwa mereka akan sekali lagi mendapatkan kendali mereka atas kompleks kasino kembali sebagai bagian dari pertempuran hukum internasional yang lebih besar yang dialami Okada dengan keluarganya atas kendali atas kasino. kerajaan bisnis yang besar. Menurut Pak Quicho, kelompok perlu menghormati apa keputusan Mahkamah Agung tentang masalah itu.

Perwakilan hukum grup mengingatkan bahwa Mr. Okada telah membangun Okada Manila dan dia bersedia memastikan bahwa visi bisnis dan investasinya di Filipina akan terus berkembang.

Pada saat yang sama, kasus-kasus lain yang diajukan oleh keluarga terasing Mr. Okada sehubungan dengan pengambilalihan resor kasino yang berbasis di Manila Bay pada tanggal 31 Mei telah ditolak oleh berbagai pengadilan lokal dan Departemen Kehakiman, pengacara kelompok tersebut. Kasus-kasus ini mengacu pada kasus pemalsuan yang diajukan di pengadilan Paranaque dan Makati, serta tuduhan penahanan ilegal yang serius, penculikan, kekesalan yang tidak adil, penyerangan langsung, dan cedera fisik ringan yang diajukan di DoJ.

Pada bulan Agustus 2021, Mahkamah Agung mendukung perintah status quo, di mana responden dan pemohon seharusnya kembali ke keadaan sebelumnya sebelum Okada digulingkan dari perusahaan pada tahun 2017.

Author: Jose Adams