Ghana mengumumkan skuad untuk pertandingan Brasil

29 players in squad for Ghana

Belum jelas 26 pemain mana yang pada akhirnya akan berada di skuat Otto Addo untuk Piala Dunia 2022 di Qatar. Beberapa tanda dari apa yang mungkin terlihat sudah ada di cakrawala. Namun, daftar pemain yang dinominasikan untuk pertandingan berikutnya memiliki beberapa kejutan.

Sudah terungkap dalam beberapa pekan terakhir bahwa Addo telah berhasil mendatangkan sejumlah pemain dengan akar Ghana tetapi lahir di luar negeri. Ini termasuk striker Bilbao Inaki Williams, bek Karlsruhe Stephan Ambrosius dan penyerang Hamburg Ransford-Yeboah Koenigsdorffer.
Di antara 29 pemain yang dinominasikan untuk pertandingan persahabatan melawan Nikaragua dan Brasil adalah pemain seperti Daniel Afriyie (Hearts of Oak), Antoine Selorm Semenyo (Bristol City) dan Benjamin Tetteh (Hull City), meskipun yang terakhir saat ini sedang cedera.

Spekulasi tentang pemain lain

Ada spekulasi tentang beberapa orang lain yang bisa membuat lompatan ke dalam tim, misalnya, Frank Acheampong
(Tianjin Teda), yang hebat di Anderlecht tetapi mungkin telah hilang dari pandangan karena kepindahannya ke Cina. Sekarang dia adalah kapten timnya dan pemain reguler.
Abdul Samed Salid, yang saat ini bermain untuk RC Lens, juga tampil luar biasa musim ini. Dia adalah alternatif yang sangat baik untuk lini tengah.
Kasim Adams telah bermain di Jerman selama beberapa tahun terakhir dan sekarang kembali ke Swiss. Dia adalah starter reguler untuk FC Basel. Banyak penggemar juga yang bertanya-tanya mengapa Joseph Painstil tidak dinominasikan oleh Addo. Dia adalah pencetak gol yang baik secara konsisten di KRC Genk. Mubarak Wakaso dari Eupen juga merupakan alternatif yang sangat baik untuk lini tengah.

Spanyol menginginkan Nico Wiliams, saudara laki-laki Inaki

Nico Williams, saudara laki-laki Inaki Williams, tidak mudah saat ini. Nico harus memutuskan apakah akan menerima undangan Spanyol ke Nations League atau pergi ke Piala Dunia bersama Ghana. Pemain sayap adalah bintang jatuh di La Liga dan akan menjadi tambahan yang sempurna untuk Ghana. Mungkin saudaranya bisa meyakinkannya!

Max Stargard

Bahkan sebagai seorang anak, saya biasa bertaruh pada hasil Bundesliga dengan teman-teman saya di sekolah. Saat itu, taruhannya masih sederhana: Makan siang, beberapa kelereng atau bahkan kendi susu. Ketika saya berusia 9 tahun, saya pernah memainkan “Elferwette” Jerman (tips 1×2 dalam 11 pertandingan Jerman) – dan mendapatkan 10 dengan benar pertama kali.

Max StargardPosting terbaru oleh Max Stargard (lihat semua)

Oleh Max Stargard

Bahkan sebagai seorang anak, saya mulai mengetik hasil Bundesliga dengan teman-teman saya di sekolah. Taruhannya sederhana saat itu: Makan siang, beberapa kelereng atau mungkin sepotong susu. Kemudian, pada usia 9 tahun, saya memainkan taruhan penalti sekali – dan langsung mendapatkan 10 dengan benar. Minggu sebelumnya saya telah memenangkan 500 DM dan dalam imajinasi kekanak-kanakan saya, saya sudah membayangkan berapa banyak gambar sepak bola yang bisa saya beli di kios di sudut. Sayangnya, itu adalah salah satu hari pertandingan ketika semuanya berjalan seperti yang diharapkan dan saya hanya memenangkan DM 8.10. Namun demikian, saya mengikuti permainan dengan penuh minat. Namun demikian, hasrat untuk memprediksi dengan tepat hasil acara olahraga menghantui saya selama sisa hidup saya. Saya ingin sekali memiliki almanak olahraga yang dibeli Marty McFly di Back to the Future II. Jauh kemudian, ketika saya sudah bekerja sebagai jurnalis untuk surat kabar dan sebagai penulis untuk televisi, saya menemukan forum taruhan internasional dengan lebih dari 100.000 anggota – dan menemukan bahwa banyak orang di sana memberikan tip mereka tentang sepak bola Jerman, tetapi sepertinya tidak ada yang benar-benar mengetahuinya, jadi saya menulis beberapa laporan awal berbahasa Inggris dengan beberapa tip – dan benar dalam segala hal. Setelah itu, longsoran salju dimulai. Saya mendapat tawaran dari bandar taruhan, surat kabar olahraga, dan bahkan sindikat taruhan untuk bekerja untuk mereka – dan saya menerima beberapa dari mereka juga, mengalami pasang surut taruhan olahraga dan bepergian ke belahan dunia di tahun-tahun berikutnya. Di sana saya bertemu multijutawan China yang bertaruh lima hingga enam angka, pemain amatir di Serbia atau Turki yang mendukung keluarga mereka dengan taruhan kecil, orang Afrika Selatan mempertaruhkan setengah dari kekayaan mereka, orang Brasil yang hanya bisa meninggalkan favelha mereka dan menjadi kaya dengan membuat tip yang tepat. Pada satu titik hidup saya mirip dengan Matthew McCaughaney dalam film Two For The Money – dan terlalu banyak stres. Saya kemudian pindah ke benua lain dan menjalankan epaper sepak bola berbahasa Inggris tentang Bundesliga dari sana. Setelah kelahiran putra saya, saya mengabdikan diri selama bertahun-tahun hanya untuk proyek artistik di bidang fotografi dan sastra. Namun, saya senang berbagi pengetahuan dan hasrat saya dengan para pembaca bettingtipsafrica.

Lihat semua posting Max Stargard.

Author: Jose Adams